Lampung Selatan, IDN Times – Tim dosen Institut Teknologi Sumatera (ITERA) meluncurkan inovasi sistem pertanian cerdas berbasis internet of things dan kecerdasan buatan atau artificial  intelligence (AI). Tujuannya, untuk melakukan efisiensi pemupukan hingga pengendalian lingkungan secara otimatis.

Inovasi di bidang pertanian tersebut hasil kolaborasi ITERA bersama mitra industri yakni PT Kharisma Agri Wisata dan PT East West Seed Indonesia (Ewindo), melalui program matching fund Kedaireka Kemdikbudristek.

Inovasi Smart farming system dibuat oleh tim dosen diketuai dosen Teknik Biosistem ITERA, Zunanik Mufidah ini diterapkan pada sistem pertanian green house seluas 20×30 meter persergi berisi 400 bibit melon varietas Golden Alisha. Green house tersebut dibangun di Kawasan Kebun Raya dilengkapi seperangkat teknologi mulai dari kamera, pompa nutrisi, kipas angin dan kipas pendingin, hingga sistem penyiraman otomatis melalui irigasi tetes.

1. Monitoring pertanian dari jarak jauh

ITERA Luncurkan Sistem Petanian Cerdas, Monitoring dari Jarak Jauh Inovasi Smart farming system dibuat oleh tim dosen diketuai dosen Teknik Biosistem ITERA (Dok. Humas ITERA)

Lebih lanjut Zunanik menjelaskan, semua sistem tersebut dikendalikan secara otomatis menggunakan sensor controlling dan monitoring yang terhubung ke internet. Sehingga petani cukup memantau hingga memberikan perlakukan, seperti pemupukan, dengan mengoperasikan sistem melalui komputer.

“Sistem pertanian cerdas ini juga dapat kami monitoring secara jarak jauh, untuk melihat kelembaban udara, suhu lingkungan hingga nutrisi tanaman. Jadi kalau saya sedang ke luar kota, saya tetap bisa memantau kondisi pertanian hanya lewat handphone,” ujar Zunanik, di sela kegiatan launching, Rabu (14/12/2022).

Menurutnya, dengan sistem yang sudah terintegrasi, ketika kamera menangkap gambar tanaman seperti foto daun tampak menguning, maka sistem akan menginstruksikan untuk dilakukan penambahan nutrisi tanaman secara otomatis. Pemanfaatan teknologi dinilai dapat menjadi solusi permasalahan minimnya SDM pertanian.

2. Libatkan dosen dan mahasiswa

ITERA Luncurkan Sistem Petanian Cerdas, Monitoring dari Jarak Jauh Inovasi Smart farming system dibuat oleh tim dosen diketuai dosen Teknik Biosistem ITERA (Dok. Humas ITERA)

Zunanik juga mengapresiasi 10 dosen dan 20 mahasiswa terlibat dalam pengembangan inovasi tersebut. Dari pengembangan sistem pertanian cerdas tersebut, tim ITERA juga telah menghasilkan 5 modul, 4 hak cipta dan 1 hak paten yang sedang dalam proses.

Kegiatan launching smart farming system secara simbolis dilakukan dengan pemotongan pita oleh Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Prof. Khairurrijal di Kawasan Kebun Raya ITERA. Setelah itu, kegiatan dilanjutkan dengan mendemonstrasikan penggunaan smart farming system melalui sebuah website di dalam green house. 

3. Berharap semua pihak bisa terlibat dan saling dukung

ITERA Luncurkan Sistem Petanian Cerdas, Monitoring dari Jarak Jauh Inovasi Smart farming system dibuat oleh tim dosen diketuai dosen Teknik Biosistem ITERA (Dok. Humas ITERA)

Menurut Prof. Khairurrijal, dengan pemanfaatan internet of things, seluruh aktivitas pertanian dapat dijalankan secara otomatis, dan saling terhubung satu sama lain melalui satu kendali yang pasti. Dia berharap, dengan smart farming system yang dikembangkan tim dosen ITERA, pengukuran perlakuan terhadap sebuah tanaman pertanian, tarmasuk pemupukan dan perawatan lain, dapat diukur secara presisi.

Selain itu, inovasi di bidang pertanian cerdas juga mendukung program tridarma perguruan tinggi yang dilakukan oleh para dosen ITERA, yakni pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat.

“Inovasi ini sangat postif dan saya berharap semua akan banyak dosen dan jurusan yang ikut terlibat untuk saling mendukung. Apresiasi juga kami sampaikan kepada para mitra industri yang  terlibat dan berperan dalam menyukseskan inovasi ini,” ujar Prof. Khairurrijal.

Artikel ini telah tayang di Idntimes.com dengan judul “ITERA Luncurkan Sistem Petanian Cerdas, Monitoring dari Jarak Jauh “.

Klik untuk baca: https://lampung.idntimes.com/science/experiment/silviana-4/itera-luncurkan-sistem-petanian-cerdas-monitoring-dari-jarak-jauh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *